Sabtu, 18 Agustus 2018

Diduga Kuat Pekerjaan Jamban SDN Cikalong 1 Diborongkan | PIMPINAN DAN SEGENAP JAJARAN IKUT BERDUKACITA ATAS WAFATNYA AMRIL MUNIR KETUA UMUM ASRIL CENTER

REGISTER CARD
BERITA TERPOPULER
BU | 11 Nov 2015 | Liputan Khusus
01
87
7503
Polwan Seksi Menipu Mapolres Pontianak
Bermodalkan nyali besar seperti tubuhnya, ditambah perawakan .....


BU | 04 Apr 2016 | Seremoni
02
696
6382
Tentang DR. Ir. Abdul Rivai Ras
Tentang DR. Ir. Abdul Rivai Ras, MM, MS, MSi


BU | 28 Jul 2016 | Liputan Khusus
03
914
5463
Pecandu Narkoba Tak Pelu Ditahan
Polri telah mengeluarkan Surat Telegram Rahasia (TR) ....


BU | 26 Mar 2016 | Investigasi
04
660
4952
Perempuan Penjual Es Kelapa
Hilda Rahma Ningrum (18th) perempuan asal desa Peganden...


BU | 12 Feb 2016 | Seremoni
05
484
4734
LSM Lidik Krimsus RI Siap Tampung LP
Ketua Umum LSM LIDIK KRIMSUS RI (LKRI), Ossie Gumanti ......


BU | 21 Nov 2015 | Seremoni
06
130
4387
Kisah Cinta Presenter TV dgn Kapolda Kalsel
Kebahagian sedang menyelimuti presenter cantik TvOne Winny C .....


BU | 29 Apr 2016 | Liputan Khusus
07
805
4076
Daftar Lengkap Mutasi Mabes Polri
Kapolri Jenderal Pol Badrodin Haiti memutasi 112 perwira...


BU | 08 Apr 2016 | Investigasi
08
719
3679
Hidup Mantan Istri Pengusaha Indonesia
Chua memiliki lebih kurang 200 tas Hermes dan merupakan...


BU | 21 Feb 2016 | Gardanusa
09
552
2949
NASA:Rasulullah SAW Tentang Kiamat Benar
Sungai Eufrat menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki ...


BU | 17 Nov 2015 | Liputan Khusus
10
100
2935
Terungkap Dimalam Pertama, Istri Dinodai
Tim Khusus Anti Bandit (Tekab) 308 Polda Lampung dan Polres .....


BU | 19 Feb 2016 | Gardanusa
11
551
2840
Mengejutkan! Masih Ada Gadis Seperti Ini
Hari itu saya belanja keperluan pribadi di ramayana swalayan


BU | 06 Apr 2016 | Kawasan
12
702
2744
Wanita Ini Habisi Nyawa Pria
Rahmawati alias Rahma (24), sosok pendiam yang mati-matian..


BU | 24 Mar 2016 | News Maker
13
655
2712
Kapolres Muna : Situasi Kondusif
Pesta demokrasi Pemungutan Suara Ulang (PSU) Pilkada....


BU | 21 Nov 2015 | Gardanusa
14
129
2598
Charli Setia Band Diculik Wartawan
Vokalis beken Setia band Charli Muhammad Van Houten, tadi ma .....


BU | 17 Jan 2016 | Warta Utama
15
382
2487
Kepala Sekolah Malang Terancam di Penjara
Kepala Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 10 Kota Malang Harya .....


BU | 29 Mar 2016 | Kawasan
16
683
2486
"Sekantong Duku" Berbuah Petaka
Terbujuk janji-janji muluk dari rayuan gombal AM...


BU | 08 Oct 2015 | Horison
17
10
2480
Kendaraan Sipil Jangan Pakai Simbol TNI
Pangdam Jaya Mayjen TNI Teddy Lhaksmana membuat perintah teg .....


BU | 20 Nov 2015 | Warta Utama
18
119
2420
Kep.BKN: Tak Ada Larangan PNS Masuk LSM
Kepala Badan Kepegawaian Nasional (BKN) Eko Sutrisno mengata .....


BU | 06 Jun 2018 | News Maker
19
1920
2398
Ustad Abdul Somad Ceramah di Mabes AD
Ustad Abdul Somad berceramah di Mabes Angkatan Darat...


BU | 10 Jan 2016 | Gardanusa
20
267
2392
Sekali Jalan, Syahrini Seharga Rp 2,2 M
Bicara soal Syahrini memang takkan jauh-jauh dari fashion da .....


BACA JUGA .....

HANI BNN Kota Sawahlunto Bertabur Hadiah

BU | 17 Aug 2018 | 11:59 | 2014

Bertepatan dengan Hari Anti Narkotika Internasional (HANI)


Bupati Ciamis Lepas 850 KKN Unigal

BU | 09 Aug 2018 | 08:28 | 1997

Universitas Galuh Kabupaten Ciamis menggelar upacara pele...


BU | 19 Jun 2017 | 03:36:30 | 1306 | News Maker | Dibaca : 239 kali

LG Diduga Dianiaya Oknum Polisi

BU | News Maker | Lg Diduga Dianiaya Oknum Polisi


Medan, BU

Pasca proses penanganan kasus tewasnya Aiptu (anumerta) Jakamal Tarigan kepada 5 tersangka yakni, AG (40), JHZ alias T (32), FZ alias PR (51), MG (36), serta LG alias PA (40), dikabarkan seorang diantaranya meninggal dunia, Rabu (14/6/2017) pukul 18.30 wib.

Informasi dihimpun dari pihak keluarga salah seorang terduga, menyebutkan bahwa LG atau Lisman Giawa meninggal dunia akibat dugaan kekerasan yang dialaminya saat proses interogasi oleh pihak Kepolisian Resort Pelabuhan Belawan.

istri LG, Marlena Zebua mengatakan bahwa suaminya diduga dianiaya hingga tewas di rumah sakit Bhayangkara, Medan.

“Saya terima suami saya ditangkap, tetapi bukan seperti itu caranya. Karena negara kita kan adalah negara hukum. Kok, Polisi main hukum sendiri dengan menganiaya suami saya hingga tewas bang”, ucapnya sedih di rumah duka kawasan jalan Jerman 11.

Marlena mengatakan bahwa sebelum LG menghembuskan nafas terakhir sempat mengatakan bahwa dirinya mengalami tindakan kekerasan oleh oknum Polisi di Polres Pelabuhan Belawan. Ibu tiga anak ini menyebutkan luka-luka yang diderita LG cukup serius, seperti mengalami patah tulang bahagian belakang kepala, leher berkali-kali disepak alias ditendang, bagian dada terlihat luka memar dan membiru serta koyak diduga akibat terkena strum listrik dan peluru yang menembus kaki.

“Tega kalilah pak polisi itu pukuli suami saya, kalau memang dia bersalah kan ada pengadilan untuk memutuskannya. Kami pasrah kalau pengadilan andaikata memutuskan hukuman apapun buat suami saya, polisi tidak berhak menghakimi. Dan bukan begini caranya, suami saya sempat bercerita bahwa selama dia dibawa dan ditangkap mengalami siksaan dan dadanya distrum pakai listrik, bagian lehernya patah dan harus saya papah waktu di rumah sakit Bhayangkara buat makan.

Tulang lehernya pun patah bang. Bahkan suami saya sempat mengatakan bahwa dia akan disuntik mati di rumah sakit, karena itu dia (red-LG) meminta saya tidak meninggalkannya di rumah sakit. Aku tidak tau mau buat apalagi untuk menuntut keadilan bagi kami, kami terima semua ini dengan ikhlas, namun kebenaran harus diungkap karena itu kami memilih melaporkannya ke Presiden dan pak Kapolri agar tau ulah oknum polisi di Pelabuhan Belawan bahwa kalau menangkap orang harus melakukan kekerasan”, ujarnya berlinang air mata.

Pihak keluarga besar LG memilih akan meminta pertanggungjawaban Kapolres Pelabuhan Belawan, AKBP. Yemi Mandagi, SIK terkait tewasnya terduga pelaku pengeroyokan hingga tewasnya oknum Polri Jakamal Tarigan. Kapolres Pelabuhan Belawan AKBP. Yemi Mandagi, SIK diduga memerintahkan anak buahnya melakukan interogasi dengan model kekerasan tersebut.

“Kami walaupun orang kecil memilih mengadukan AKBP. Yemi Mandagi ke bapak Kapolri dan Presiden Joko Widodo. Kami akan tempuh jalur hukum untuk mendapatkan keadilan. Kami minta para wartawan agar mau menyuarakan mengapa suami saya harus dianiaya hingga tewas. Teroris sekalipun kalau tertangkap pasti diadili. Karena yang bersalah masih punya hak untuk diadili”, pungkas Marlena Zebua didampingi putri sulungnya Nidar.(OG)



Share on :


Sumber : -




FORM KOMENTAR

Nama :
E-mail :
Komentar :
Kode : 229769


DAFTAR KOMENTAR


Baca Selengkapnya di Media Berita Nasional BHAYANGKARA UTAMA