Rabu, 14 November 2018

Askiman Terima 131 Petugas Kesehatan Yang Magang di RSUD AM Djoen Sintang | PIMPINAN DAN SEGENAP JAJARAN IKUT BERDUKACITA ATAS WAFATNYA AMRIL MUNIR KETUA UMUM ASRIL CENTER

REGISTER CARD
BERITA TERPOPULER
BU | 11 Nov 2015 | Liputan Khusus
01
87
8558
Polwan Seksi Menipu Mapolres Pontianak
Bermodalkan nyali besar seperti tubuhnya, ditambah perawakan .....


BU | 04 Apr 2016 | Seremoni
02
696
7016
Tentang DR. Ir. Abdul Rivai Ras
Tentang DR. Ir. Abdul Rivai Ras, MM, MS, MSi


BU | 28 Jul 2016 | Liputan Khusus
03
914
5816
Pecandu Narkoba Tak Pelu Ditahan
Polri telah mengeluarkan Surat Telegram Rahasia (TR) ....


BU | 26 Mar 2016 | Investigasi
04
660
5514
Perempuan Penjual Es Kelapa
Hilda Rahma Ningrum (18th) perempuan asal desa Peganden...


BU | 12 Feb 2016 | Seremoni
05
484
5247
LSM Lidik Krimsus RI Siap Tampung LP
Ketua Umum LSM LIDIK KRIMSUS RI (LKRI), Ossie Gumanti ......


BU | 21 Nov 2015 | Seremoni
06
130
4590
Kisah Cinta Presenter TV dgn Kapolda Kalsel
Kebahagian sedang menyelimuti presenter cantik TvOne Winny C .....


BU | 29 Apr 2016 | Liputan Khusus
07
805
4394
Daftar Lengkap Mutasi Mabes Polri
Kapolri Jenderal Pol Badrodin Haiti memutasi 112 perwira...


BU | 08 Apr 2016 | Investigasi
08
719
3977
Hidup Mantan Istri Pengusaha Indonesia
Chua memiliki lebih kurang 200 tas Hermes dan merupakan...


BU | 21 Feb 2016 | Gardanusa
09
552
3234
NASA:Rasulullah SAW Tentang Kiamat Benar
Sungai Eufrat menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki ...


BU | 17 Nov 2015 | Liputan Khusus
10
100
3190
Terungkap Dimalam Pertama, Istri Dinodai
Tim Khusus Anti Bandit (Tekab) 308 Polda Lampung dan Polres .....


BU | 19 Feb 2016 | Gardanusa
11
551
3021
Mengejutkan! Masih Ada Gadis Seperti Ini
Hari itu saya belanja keperluan pribadi di ramayana swalayan


BU | 20 Nov 2015 | Warta Utama
12
119
2992
Kep.BKN: Tak Ada Larangan PNS Masuk LSM
Kepala Badan Kepegawaian Nasional (BKN) Eko Sutrisno mengata .....


BU | 06 Apr 2016 | Kawasan
13
702
2953
Wanita Ini Habisi Nyawa Pria
Rahmawati alias Rahma (24), sosok pendiam yang mati-matian..


BU | 24 Mar 2016 | News Maker
14
655
2847
Kapolres Muna : Situasi Kondusif
Pesta demokrasi Pemungutan Suara Ulang (PSU) Pilkada....


BU | 21 Nov 2015 | Gardanusa
15
129
2710
Charli Setia Band Diculik Wartawan
Vokalis beken Setia band Charli Muhammad Van Houten, tadi ma .....


BU | 29 Mar 2016 | Kawasan
16
683
2677
"Sekantong Duku" Berbuah Petaka
Terbujuk janji-janji muluk dari rayuan gombal AM...


BU | 08 Oct 2015 | Horison
17
10
2665
Kendaraan Sipil Jangan Pakai Simbol TNI
Pangdam Jaya Mayjen TNI Teddy Lhaksmana membuat perintah teg .....


BU | 17 Jan 2016 | Warta Utama
18
382
2623
Kepala Sekolah Malang Terancam di Penjara
Kepala Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 10 Kota Malang Harya .....


BU | 06 Jun 2018 | News Maker
19
1920
2585
Ustad Abdul Somad Ceramah di Mabes AD
Ustad Abdul Somad berceramah di Mabes Angkatan Darat...


BU | 10 Jan 2016 | Gardanusa
20
267
2563
Sekali Jalan, Syahrini Seharga Rp 2,2 M
Bicara soal Syahrini memang takkan jauh-jauh dari fashion da .....


BACA JUGA .....

Tim MABM Sintang Juara II FSBM

BU | 14 Nov 2018 | 06:04 | 2251

Tim Kabupaten Sintang berhasil meraih juara II dalam


Dandim Sintang Irup Hari Pahlawan ke 73

BU | 14 Nov 2018 | 05:08 | 2244

Komandan Kodim Sintang bertindak sebagai inspektur ...


BU | 05 Nov 2015 | 10:37:30 | 84 | Kawasan | Dibaca : 528 kali

TINDAKAN KAPOLRES CIANJUR DAN KISAH KHALIFAH UMAR BIN KHATTAB

BU | Kawasan | Tindakan Kapolres Cianjur Dan Kisah Khalifah Umar Bin Khattab

Cianjur, BU
Kapolres Cianjur AKBP Asep Guntur Rahayu patut diacungi jempol. Dia tidak sekedar menjadi polisi penegak hukum tetapi benar-benar menjadi pelayan masyarakat. Seperti langkahnya yang membantu pasangan keluarga miskin Iyah (33) dan Andun Suherman (45), serta tujuh anak perempuannya yang masih kecil-kecil.

Guntur turun tangan membantu karena mendengar dari temannya, ada seorang ibu yang memasak batu di Cianjur karena anaknya merengek kelaparan. Batu itu dimasak hanya untuk menunggu putrinya tidur. Ibu itu Iyah dan anak-anaknya. Guntur yang dikenal agamis ini terenyuh hingga turun memberikan bantuan.

Guntur tak hanya memberikan bantuan urusan makanan, tetapi juga membangun rumah. Selama ini keluarga Andun tinggal gubuk reyot di tanah milik orang lain. Hingga akhirnya dengan pendekatan Guntur si pemilik tanah merelakan tanahnya sebidang kecil bagi Andun. Pemilik tanah mendapatkan imbalan tanahnya disertifikat seluruhnya oleh Guntur. Dalam bekerja ini, Guntur dibantu Kepala BPN Cianjur beserta sejumlah donatur yang dengan ikhlas mengulurkan bantuan.Apa yang dilakukan Guntur mirip dengan kisah Umar bin Khattab, khalifah yang membawa gandum untuk ibu yang memasak batu untuk anaknya yang kelaparan.
 
Kisah Umar itu amat terkenal, dan banyak menjadi panutan bagi para pemimpin sesudahnya. Umar memang dikenal sebagai khalifah yang amat sangat memperhatikan rakyat. Di masa itu, tengah terjadi masa paceklik. Dan Umar tidak tinggal diam, selain tidak makan makanan yang enak seperti daging dan susu hingga ada rakyatnya yang tidak kelaparan. Umar juga rajin berkeliling melihat kondisi rakyatnya, apabila ada yang kekurangan makanan dia segera mengirimkan bahan makanan dari gudang. Hingga pada suatu malam, Khalifah Umar dengan ditemani sahabatnya, kembali melakukan penyamaran dan blusukan ke perkampungan warga.

Di suatu tenda, dia mendengar rengekan anak kecil dan seorang ibu yang sedang memasak. Umar bersama sahabatnya memperhatikan dari jauh. Si ibu masak lama sekali, mengaduk-aduk panci. Tak lama si anak tertidur, rengekan pun hilang dibawa lelap. Umar kemudian menghampiri si ibu dan menanyakan soal masakan yang dia masak. Si ibu bertutur, kalau dia memasak batu dan hanya sebagai alasan menunggu anaknya yang kelaparan lelap tertidur.

"Ini kejahatan Khalifah Umar bin Khattab. Ia tidak mau melihat ke bawah, apakah kebutuhan rakyatnya sudah terpenuhi belum. Lihatlah aku. Aku seorang janda. Sejak dari pagi tadi, aku dan anakku belum makan apa-apa. Jadi anakku pun kusuruh berpuasa, dengan harapan ketika waktu berbuka kami mendapat rejeki. Namun ternyata tidak. Sesudah magrib tiba, makanan belum ada juga. Anakku terpaksa tidur dengan perut yang kosong. Aku mengumpulkan batu-batu kecil, memasukkannya ke dalam panci dan kuisi air. Lalu batu-batu itu kumasak untuk membohongi anakku, dengan harapan ia akan tertidur lelap sampai pagi. Ternyata tidak, mungkin karena lapar, sebentar-sebentar ia bangun dan menangis minta makan," tutur ibu itu ke Umar.

Si ibu tidak tahu yang di depannya Umar bin Khattab sang khalifah. Ibu itu kemudian mencaci Umar dan menganggapnya tak pantas menjadi pemimpin karena tak mampu menjamin kebutuhan rakyatnya. Mendengar cerita ibu itu, sahabat Umar marah dan hendak menegur, namun Umar mencegah. Air mata Umar berlinang dan kemudian mengajak sahabatnya cepat-cepat pulang ke Madinah. Tanpa istirahat lagi, Umar segera memikul gandum di punggungnya, untuk diberikan kepada janda tua yang sengsara itu.Sahabat Umar itu sempat meminta agar dia yang membawa karung gandum karena melihat Umar keletihan. Umar menolak tawaran sahabatnya."Sahabatku jangan jerumuskan aku ke dalam neraka. Engkau akan menggantikan aku memikul beban ini, apakah kau kira engkau akan mau memikul beban di pundakku ini di hari pembalasan kelak?" terang Umar.

Akhirnya, sampailah Umar di tenda milik janda tua dan anaknya itu. Umar terus masuk dan lalu memasakkan sebagian gandum yang dibawanya, dan menyuruh ibu untuk membangunkan anak-anaknya. Si ibu menangis tak menyangka seorang pria membantunya memberi makan untuk dia dan anak-anaknya.Sambil melihat mereka makan, Umar duduk tersenyum dalam hatinya. Hatinya berasa sangat lega kerana melihat anak-anak kecil itu kembali gembira. Sejurus berikutnya, Umar berpesan agar esok harinya anak dan ibu datang ke Baitul Mal menemui Umar untuk mendapatkan makanan dari negara. Ibu itu pun mengucapkan terima kasih. "Engkau lebih baik dibanding khalifah Umar," kata ibu itu kepada Umar.

Dan pada keesokan hari itu, datanglah ibu itu ke Baitul Mal. Umar pun menyambut dengan senyum bahagia. Ketika ibu itu melihat wajah Khalifah, dia menyadari bahwa orang yang membantunya semalam adalah Umar sang Amirul Muminin, Wajah ibu itu seketika pucat pasi dan tubuhnya gemetar, setelah tahu bahwa lelaki dihadapannya adalah Khalifah Umar.Si ibu itu dengan gemetar ketakutan meminta maaf. Dia mengaku tidak tahu kalau yang membantunya semalam adalah khalifah. Ibu itu siap dihukum atas ucapannya yang mencaci Umar."Ibu tidak bersalah, akulah yang bersalah selama ini. Aku berdosa membiarkan seorang ibu dan anak kelaparan di wilayah kekuasaannku, bagaimana aku mempertanggungjawabkan dihadapan Allah?. Sudi kiranya Ibu memaafkan aku?" ucap Umar. **(dra-red)



Share on :


Sumber : -




FORM KOMENTAR

Nama :
E-mail :
Komentar :
Kode : 323361


DAFTAR KOMENTAR


Baca Selengkapnya di Media Berita Nasional BHAYANGKARA UTAMA