Beranda Hukum Oknum Polisi Yang Hamili Istri Napi Divonis Ringan, Kuasa Hukum Pelapor Kecewa

Oknum Polisi Yang Hamili Istri Napi Divonis Ringan, Kuasa Hukum Pelapor Kecewa

182
0
Tim kuasa hukum pelapor, Feodor Novikov Denny, AMM., SH., CIL., dan M Zully AP, SH., CLA.

Palembang, Sumsel

Bripka IS, oknum polisi yang diduga menghamili IN (20), istri tahanan narkoba divonis ringan dalam sidang etik yang digelar di ruang Tunggal Panaluan, Bid Propam Polda Sumsel, Senin (13/12/2021) siang.

Berdasarkan hasil sidang etik, Bripka IS dijatuhi hukuman disiplin berupa penempatan dalam tempat khusus selama 21 hari.

Selain itu, Bripka IS juga dihukum penundaan mengikuti pendidikan selama satu periode dengan masa pengawasan mulai 13 Desember 2021 hingga 13 Juni 2022.

Tim kuasa hukum pelapor, Feodor Novikov Denny, AMM., SH., CIL., dan M Zully AP, SH., CLA., langsung bereaksi dan menyayangkan vonis ringan tersebut.

“Kami sangat kecewa, terlebih ini sangat bertentangan dengan semangat Kapolri Jenderal Listyo Sigit untuk bersih-bersih di tubuh internal Polri,” tegas Feodor, kepada wartawan, Senin (13/12/2021).

Feodor mengatakan sejak awal dimulainya persidangan Senin pagi, dirinya selaku kuasa hukum pelapor tidak diperkenankan mendampingi Id, selaku istri muda pelapor yang hanya dipanggil sendiri masuk ke dalam ruang sidang.

Dalam persidangan, yang menjadi alasan putusan ini berdasarkan pengakuan Id karena antara pelapor dan korban ini tidak memiliki buku nikah resmi ini.

“Klien kami menikah resmi pada 10 Januari 2021 lalu di dalam LP Tanjung Raja. Memang, saat ini buku nikah resminya lagi diurus. Seharusnya ini tidak menjadi dasar dari vonis yang kami nilai tidak memberikan rasa keadilan bagi klien kami dan istrinya,” beber Feodor.

Lalu hal lain yang disayangkannya juga berjalannya persidangan sangat tak transparan.

“Karena selaku tim kuasa hukum pelapor tidak diperkenankan untuk mendampingi istri pelapor sekaligus korban. Awalnya, kami sangat berharap agar oknum ini dapat dihukum seberat-beratnya sesuai aturan hukum yang berlaku,” tambahnya lagi.

Dari sini, pihaknya akan langsung mengkonsultasikan hasil putusan sidang etik ini kepada kliennya.

“Tidak menutup kemungkinan kami akan bawa persoalan ini ke Kompolnas dan Mabes Polri agar dapat ditindaklanjuti,” tutupnya.

Sebelumnya, oknum polisi yang bertugas di Polsek Kikim Tengah Polres Lahat itu menjalani sidang lantaran diduga telah meniduri istri muda seorang narapidana berinisial FP, 59, yang kini mendekam di sel tahanan Lapas Tanjung Raja karena kasus narkoba.

Bahkan, akibat hubungan terlarang yang dilakukan oknum polisi 39 tahun itu, istri muda pelapor berinisial Id (20) kini tengah hamil dua bulan. Meskipun belum dapat dipastikan janin dalam kandungan benih dari Bripka IM atau bukan. (red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here